Beragama Jangan Pilih-pilih

December 5, 2017 § Leave a comment

colorful

Buya Hamka pernah ditanya oleh salah satu jamaahnya,

“Buya, kita sama-sama sudah tahu, bahwa Al Quran menyebutkan solat dapat mencegah seseorang dari berbuat keji dan mungkar. Namun, fakta yang saya dapati berbeda. Saya punya dua orang tetangga. Tetangga pertama seorang pak haji, rajin ke surau, senantiasa mengaji, tak pernah ketinggalan solat jamaah. Namun, saat anak-anak sini bermain di pekarangan rumahnya, malah omelan yang keluar dari mulut pak haji.

Tetangga saya yang satunya lagi seorang dokter. Bukan orang soleh, jarang ke surau, apalagi mengaji. Satu-satunya waktu beribadah yang saya bertemu dengannya adalah solat Ied. Selain itu entahlah apa dia solat atau tidak. Namun, ketika anak-anak bermain di pekarangannya, dokter itu membiarkan mereka. Tidak seperti pak haji yang menceracau kesana kemari; dokter yang jarang solat itu malah ramah. Dimana bukti solat mencegah perbuatan keji dan mungkar, Buya?” « Read the rest of this entry »

Advertisements

December: Save the Best for the Last

December 1, 2017 § Leave a comment

20171204_0926061189941684.jpg

Banyak momen menarik pada permulaan bulan ini. Pertama, Faris genap berusia satu tahun. Kedua, terlepas dari ikhtilaf yang ada, 1 Desember ini bertepatan dengan hari kelahiran Nabi Muhammad. Ketiga, hari ini menutup November Challenge saya. Dan, keempat, bulan ini adalah bulan penghabisan di 2017. « Read the rest of this entry »

Menyikapi Stres [NC#21]

November 21, 2017 § Leave a comment

Sepanjang pikiran bisa berjalan normal dan perasaan masih peka, stres adalah konsumsi setiap manusia. Tidak ada manusia normal yang tak luput dari masalah yang berarti tak ada orang yang tak stres. Hanya saja, cara penerimaan setiap individu berbeda. Ada yang menyikapi dengan baik, namun banyak yang mengambil pelarian untuk melupakan masalah. Bentuk terkecilnya adalah dengan mengundur mengerjakan masalah tersebut; procrastionation dan bentuk terparahnya adalah obat-obatan atau putus asa. Tidak sedikit pula melakukan pelarian dengan cara paling sederhana dan murah gratis: tidur. Namun, pelarian itu hanya menunda stres sementara. Setelah itu, kepala kembali berat, bahkan berlipat ganda dari level stres sebelumnya. « Read the rest of this entry »

Fokus agar Bersyukur [NC#6]

November 6, 2017 § Leave a comment

Thankful

Setelah tujuh bulan tinggal di Depok dan commuting Depok-Jakarta setiap hari dengan kereta, baru kali ini saya mengalami perjalanan terlama. Tidak hanya waktu tempuh yang terasa lama, saya merasa perjalanan ini menjadi yang paling menyebalkan.

Pertama, dari awal saya sudah telat pulang. Baru keluar dari kantor setelah Isya. Kedua, di kereta hape mati dan tak satupun buku yang saya bawa. Saya sempat membayangkan apa yang dilakukan orang-orang 15 silam jika di perjalanan? Ketiga, tepat di depan saya dua orang yang bercerita dengan suara yang lumayan mengganggu. Dan keempat, ya itu, kereta yang setiap 5 menit selalu mengumumkan, “menunggu sinyal masuk stasiun berikutnya.” « Read the rest of this entry »

Cerita Nelayan dan Bankir [NC#5]

November 5, 2017 § Leave a comment

pulau-mandeh.jpg

Konon katanya cerita ini bukan fiktif. Saya pernah membaca kisah ini pada beberapa artikel. Berbeda artikel, berbeda pula tokoh ceritanya. Namun cerita tersebut memberikan makna yang sama berartinya. Inilah cerita nelayan dan bankir yang saya tulis ulang dengan versi sendiri.

Sebutlah seorang bankir cerdas dengan analisa finansialnya yang jeli dan intelijensi yang di atas rata-rata. Suatu ketika dia menghabiskan cuti tahunannya berlibur ke pulau indah di Sumatera Barat sana: Pulau Mandeh.

Di Pulau Mandeh tidak ada hotel. Para pelancong biasanya menyewa dan tinggal di rumah penduduk yang sebagian besarnya adalah para nelayan. Selain biaya yang terhitung lebih murah daripada hotel di tempat wisata, menginap di rumah penduduk memberikan makna baru dalam liburan. Selama liburan tersebut, bankir muda itu banyak berinteraksi dengan nelayan di sana. « Read the rest of this entry »

Belajar Akhlak dari Dokter [NC#4]

November 4, 2017 § Leave a comment

doctor

Bulan lalu keponakan saya bercerita tentang pengalaman berobatnya. Mendadak dia kesulitan menelan dan sering merasa sakit tenggorokan. Tidak ada makanan yang bisa lewat tenggorokan-nya kecuali air. Buah yang berserat pun masih menyebabkan perih saat ditelan. Hari itu dia ke rumah sakit. Mendatangi dokter spesialis penyakit dalam. Dia ceritakan semua keluhan yang dialami beberapa hari belakangan.

Seusai periksa, dokter memberikan penjelasan yang, menurut saya, cukup menakutkan. Terutama bagi seorang perempuan seusia dia, penjelasan tersebut tidak pernah terbayangkan sebelumnya. Dokter menjelaskan banyak hal mulai dari kelenjer hingga tumor kecil yang mengharuskan dia melakukan operasi kecil. Mendengar kata operasi, meskipun kecil, tetap saja mengerikan. Apalagi di bagian tenggorokan. Tak ada yang suka dengan berita tersebut pastinya. « Read the rest of this entry »

Apakah Allah Tidak Menghukum Kita?

November 18, 2015 § 1 Comment

Sebuah renungan, apakah Allah tidak menghukum kita?

ﻗﺎﻝ ﺍﺣﺪ ﺍﻟﻄﻼﺏ ﻟﺸﻴﺨﻪ :
ﻛﻢ ﻧﻌﺼﻲ ﺍﻟﻠﻪ ﻭﻻ ﻳﻌﺎﻗﺒﻨﺎ ..
Seorang murid bertanya kepada gurunya:
Berapa kali kita durhaka kepada Alloh dan Dia tidak menghukum kita?
ﻓﺮﺩ ﻋﻠﻴﻪ ﺍﻟﺸﻴﺦ :
Maka Syaikh menjawab:
ﻛﻢ ﻳﻌﺎﻗﺒﻚ ﺍﻟﻠﻪ ﻭﺃﻧﺖ ﻻ ﺗﺪﺭﻱ .. ﺃﻟﻢ ﻳﺴﻠﺒﻚ ﺣﻼﻭﺓ ﻣﻨﺎﺟﺎﺗﻪ .. ﻭﻣﺎ ﺍﺑﺘﻠﻲ ﺍﺣﺪ ﺑﻤﺼﻴﺒﺔ ﺃﻋﻈﻢ ﻋﻠﻴﻪ ﻣﻦ ﻗﺴﻮﺓ ﻗﻠﺒﻪ ..
Berapakali Alloh menghukummu sedangkan kamu tidak mengetahuinya?
Bukankah dihilangkan darimu rasa manis munajah kepada-Nya?
Tidak ada cobaan yang lebih besar menimpa seseorang dari kerasnya hati…
ﺍﻥ ﺍﻋﻈﻢ ﻋﻘﺎﺏ ﻣﻤﻜﻦ ﺍﻥ ﺗﺘﻠﻘﺎﻩ ﻫﻮ ﻗﻠﺔ ﺍﻟﺘﻮﻓﻴﻖ ﺍﻟﻰ ﺍﻋﻤﺎﻝ ﺍﻟﺨﻴﺮ ..
Sesungguhnya hukuman yang paling besar dan mungkin kamu temui adalah sedikitnya taufik kepada perbuatan baik…
ﺍﻟﻢ ﺗﻤﺮ ﻋﻠﻴﻚ ﺍﻻﻳﺎﻡ ﺩﻭﻥ ﻗﺮﺍﺀﺓ ﻟﻠﻘﺮﺍﻥ ..
Bukankah telah berlalu hari-harimu tanpa bacaan Al Quran?
ﺍﻟﻢ ﺗﻤﺮ ﻋﻠﻴﻚ ﺍﻟﻠﻴﺎﻟﻲ ﺍﻟﻄﻮﺍﻝ ﻭﺃﻧﺖ ﻣﺤﺮﻭﻡ ﻣﻦ ﺍﻟﻘﻴﺎﻡ ..
Bukankah telah berlalu malam malam yang panjang sedangkan engkau terhalang dari shalat malam?
ﺍﻟﻢ ﺗﻤﺮ ﻋﻠﻴﻚ ﻣﻮﺍﺳﻢ ﺍﻟﺨﻴﺮ .. ﺭﻣﻀﺎﻥ .. ﺳﺖ ﺷﻮﺍﻝ .. ﻋﺸﺮ ﺫﻱ ﺍﻟﺤﺠﺔ .. ﺍﻟﺦ ﻭﻟﻢ ﺗﻮﻓﻖ ﺍﻟﻰ ﺍﺳﺘﻐﻼﻟﻬﺎ ﻛﻤﺎ ﻳﻨﺒﻐﻲ .. ﺍﻱ ﻋﻘﺎﺏ ﺍﻛﺜﺮ ﻣﻦ ﻫﺬﺍ ؟
Bukankah telah berlalu musim-musim kebaikan, Ramadhan, enam hari syawwal, sepuluh hari dzulhijjah, dan lainnya…, sedangkan engkau tidak mendapatkan taufik untuk memanfaatkannya sebagaimana mestinya… hukuman manalagi yang lebih banyak dari ini…?
ﺍﻻ ﺗﺤﺲ ﺑﺜﻘﻞ ﺍﻟﻄﺎﻋﺎﺕ ..
Tidakkah engkau merasakan beratnya ketaatan?
ﺍﻻ ﺗﺤﺲ ﺑﻀﻌﻒ ﺍﻣﺎﻡ ﺍﻟﻬﻮﻯ ﻭﺍﻟﺸﻬﻮﺍﺕ ..
Tidakkah engkau merasa lemah dihadapan hawa nafsu dan syahwat?
ﺍﻟﻢ ﺗﺒﺘﻠﻰ ﺑﺤﺐ ﺍﻟﻤﺎﻝ ﻭﺍﻟﺠﺎﻩ ﻭﺍﻟﺸﻬﺮﻩ ..
Bukankah engkau diuji dengan cinta harta, kedudukan, dan popularitas..?
ﺃﻱ ﻋﻘﺎﺏ ﺍﻛﺜﺮ ﻣﻦ ﺫﻟﻚ ..
Hukuman mana yang lebih banyak dari itu?
ﺍﻟﻢ ﺗﺴﻬﻞ ﻋﻠﻴﻚ ﺍﻟﻐﻴﺒﺔ ﻭﺍﻟﻨﻤﻴﻤﺔ ﻭﺍﻟﻜﺬﺏ ..
Bukankah engkau merasa ringan untuk berghibah, namimah dan dusta..?
ﺍﻟﻢ ﻳﺸﻐﻠﻚ ﺑﺎﻟﻔﻀﻮﻝ ﻭﺍﻟﺘﺪﺧﻞ ﻓﻴﻤﺎ ﻻ ﻳﻌﻨﻴﻚ ..
Bukankah engkau tersibukkan untuk campur tangan pada hal yang tidak bermanfaat untukmu..?
ﺍﻟﻢ ﻳﻨﺴﻴﻚ ﺍﻵﺧﺮﺓ ﻭﻳﺠﻌﻞ ﺍﻟﺪﻧﻴﺎ ﺍﻛﺒﺮ ﻫﻤﻚ ..
Bukankah akhirat dilupakan dan dunia dijadikan sebagai tujuan utama?
ﻫﺬﺍ ﺍﻟﺨﺬﻻﻥ ﻣﺎ ﻫﻮ ﺍﻻ ﺻﻮﺭ ﻣﻦ ﻋﻘﺎﺏ ﺍﻟﻠﻪ ..
Ini adalah tipuan,,, tidaklah itu semua kecuali bentuk hukuman dari Alloh…
# ﺇﺣﺬﺭ ﻳﺎ ﺑﻨﻲ ﻓﺎﻥ ﺍﻫﻮﻥ ﻋﻘﺎﺏ ﻟﻠﻪ ﻣﺎ ﻛﺎﻥ ﻣﺤﺴﻮﺳﺎ ﻓﻲ ﺍﻟﻤﺎﻝ ﺃﻭ ﺍﻟﻮﻟﺪ ﺃﻭ ﺍﻟﺼﺤﺔ ..
Hati-hatilah anakku, sesungguhnya hukuman Alloh yang paling ringan adalah yang terletak pada materi, harta, anak, kesehatan …
ﻭﺍﻥ ﺍﻋﻈﻢ ﻋﻘﺎﺏ ﻣﺎ ﻛﺎﻥ ﻓﻲ ﺍﻟﻘﻠﺐ ..
Sesungguhnya hukuman terbesar adalah yang ada pada hati…
ﻓﺎﺳﺄﻝ ﺍﻟﻠﻪ ﺍﻟﻌﺎﻓﻴﺔ ﻭﺍﺳﺘﻐﻔﺮ ﻟﺬﻧﺒﻚ ..
Maka, mintalah keselamatan kepada Alloh, dan mintalah ampunan untuk dosamu…
ﻓﺎﻥ ﺍﻟﻌﺒﺪ ﻳﺤﺮﻡ ﺍﻟﺘﻮﻓﻴﻖ ﻟﻠﻄﺎﻋﺎﺕ ﺑﺴﺒﺐ ﺍﻟﺬﻧﺐ ﻳﺼﻴﺒﻪ
Sesungguhnya seorang hamba diharamkan taufik untuk melakukan ketaatan karena sebab dosa yang menimpanya.

Where Am I?

You are currently browsing entries tagged with refleksi at jannahTees.